Rabu, 15 Juli 2015

ketika aku didesa

pulkam...... adeg pulkam bang...
maapin adeg meninggalkan dirimu sendiri. hahahaha
alay deh.
oke lebaran tahun ini aku tetap pulkam ke Bojonegoro (emang punya kampung yang lain? egak seh).
tiap kali pulang itu selalu ada yang bikin nyesek. kayak sekarang ini.
jadi ceritanya sore ini ngabuburit diisi dengan belajar nyetir mobil (adeg iri bang dengan mreka yang bisa nyetir, adeg pengen, *nangis lebay ala syahrini*).

belajarnya masih taraf muter2 doang di lapangan.
pulangnya lyat adik sepupu pada main layangan, tiba-tiba ngenes seketika.
iya aku kangen main layangan, andai aku gak punya malu, uda turun dari mobil, lari keluar terus ikut main.
tapi apa mau dikata, gengsi cuy.
iya ya, umur uda segini tapi pengen banget ngulang jaman kecil.
masih inget banget lah dlu jaman kecil rasanya lari-lari di pematang sawah yang lagi hijau karena padi, ngejar belalang, main air disawah, ngejar kepiting. semua itu jelas banget aku lakuin di bawah usia 8tahun.
aku inget banget temen-temenku pada berebut maen kerumah kalo aku datang, ngajakin main ke sawah.
sekarang?
entah semua temanku itu gak ada lagi. oke kebanyakan cowok,(eleh dari dlu temanku kenapa cowok mulu).
aku inget yang namanya wanto, dia dulu pernah bilang ke ibu 'de engkok neg dina gede dadi bojoku yo' (de nanti kalau dina besar jadi istriku ya)
sekarang dia dluan yang punya istri. hahahaha
narti masih kerja, setaun dibawah ku.
kalo pulang itu selain gak punya temen main lagi, ngrasa ngenes juga. huft.
gmana ya,, berasa perawan tua gak nikah2.
umur uda 21, yang lain pada gendong anak, aku jadi gak punya temen.
hahahaha
beda emang, kalo dikota, umur segini ya fine-fine aja.
apapun yaa, pulang kampung itu aku tetap gak merasa itu menyenangkan.
udah gak kerasan.
maap..
 

Blog Template by BloggerCandy.com