Rabu, 05 Oktober 2016

apa yang kamu minta?

jika kamu bertanya padaku, apa yang sebenarnya kurasakan? bagaimana caraku mengungkapkannya.
ketika aku hanyalah sekeping hati yang pernah begitu hancur dahulu.
tidak kah kamu mengenalku? tentang setegar apa diriku, selemah apa diriku?
tidak kamu tidak cukup mengenalku.

Selasa, 13 September 2016

tulus dan tidak itu bagaimana

sekali waktu kamu mungkin pernah terluka oleh suatu hubungan. sakit ya?
sekali mungkin dua kali. namanya juga hidup.
kamu mungkin berharap lebih terhadap hubungan yang telah kamu jalani selama bertahun-tahun.
berapa banyak sih imajinasi yang sering kamu bahas dengan dia?

Sabtu, 20 Agustus 2016

gak penting

agak nekat sih sebenernya nulis postingankai ini. takut dibegal juga sih.
jadi gini, setelah dua kali ditinggal sama orang yang lebih tua, entah kenapa jadi suka yang lebih muda.
sungguh itu gak diniati sama sekali. dia duluan ih yang datang. yang sok asik.
aku kan pemalu. hehehe

Jumat, 19 Agustus 2016

seringnya

Sebuah cerita memang tak pernah seindah kisah cinderella. Menangis untuk tertawa.
Nyatanya banyak luka yang harus dibuang untuk sekedar tertawa.
Kamu pernah jatuh? Lalu berfikir untuk bangkit lagi. Jangan picik.
Kamu tau bangkit gak pernah semudah itu.
Kamu tau butuh ribuan anak tangga untuk merangkak.
Kamu sangat tau hal itu.
Meski sering kali kamu membodohi diri sendiri.
Sering matamu menatap kosong, sejujurnya kamu tak tau apa yang menjadi beban pikiranmu.
Sering kepalamu penuh hujatan sinis tentang jalan yang kau pilih meski kau bingung.
Seringkali.

Kamu cukup kuat untuk itu,

Senin, 13 Juni 2016

satu senjaku

aku kehilangan satu senjaku, senja yang menawarkanku tawa, senja yang membuatku trsenyum malu.
aku kehilangan satu mata, mata yang biasa memandangmu penuh senyum, mata yang biasa meletakkan dirimu pada satu titik.
aku kehilangan hadirmu dalam pekat malam.
aku merindu pada tawa mu yang absurd.
aku menangis kehilangan dirimu.
kemarin mungkin kita tertawa.
kemarin nya lagi kita saling berbagi minuman.
lalu kemarin dari kemarin nya lagi tangisku pecah dibalik bahumu.
rengkuh tanganmu tak selalu memeluk. terkadang hanya memberi usap.
tak selalu kamu pasang badan menghangatkanku kala dingin.
tapi sosokmu yang membuatku lupa akan semua beban.
terasa begitu nyata kurindukan.
aku rindu. meski acap kali kau abaikan ku.
meski sering kali tak kau anggap hadirku.

Senin, 06 Juni 2016

satu malam

satu malam yang kadang tak kuhiraukan. tentang dirimu yang mulai menghilang dalam gelap malam.
tentang hati yang terlanjur tersakiti hingga tak tahu apalagi beda sakit dengan tidak.
tentang sebuah rentang tangan yang kamu ulurkan namun kamu tepis dilain waktu.
tentang genggaman tangan yang pernah begitu erat memeluk jemariku. namun dilain waktu begitu sulit untuk kurengkuh,
terkadang aku seringkali bertanya, Tuhan, sesadis apa karma yang hendak kau berikan padaku.
hingga tak sanggup lagi kurasakan debar rindu.
hingga tak lagi muncul rasa iba pada mereka-mereka yang tak terlibat dalam drama ini namun harus ikut bermain.
dalam panggung sandiwara yang Engkau ciptakan untukku.
Lalu pada malam-malam yang lain aku sering menangis. mengutuk pada detik-detik yang enggan berjalan mundur. sekedar membahagiakan diriku.
malam-malam yang begitu jahat mencurangi diriku yang begitu percaya, bahwa bahagia itu milik semua orang.
malam-malam yang begitu ingin kuhancurkan jika saja diriku begitu buta.
satu malam yang pada hari berbeda bertabur bintang memberi kebahagiaan.
satu malam yang dihari lain begitu menyakiti penuh isak tangis.
satu malam yang mengingatkanku pada sosokmu.
satu malam yang bisa begitu membuatku membencimu juga mencintaimu.
satu malam yang aku mencintaimu dulu.

Sabtu, 02 Januari 2016

mandiri apa sendiri

lagi jalan-jalan sendiri, keinget masa lalu.
santai bukan buat nangis,, buat ketawa aja. kalo di inget, lucu juga ya,,
punya pacar tapi kemana-mana sendiri. sekalian aja lah gak punya pacar.
si mantan romantis deh sama pacarnya sekarang. kemana-mana di anterin. sakit di anterin priksa kerumah sakit.
apalah dayaku yang bakalan kagok kalo di suruh periksa.
tapi alhamdulillah sih, tanda nya aku jarang sakit. hahaha
romantis banget pacarnya mantanku, minum obat aja difoto, ditemenin mantan.
lah aku dulu sakit, mentok dapat jawaban 'priksa ke dokter lo', and gak ada itikad nganterin ke dokter. mungkin takut disuruh bayarin.
harusnya bersyukur lo aku gak minta ditemenin,, tapi kenapa malah di sia-sia.
ehm, berapa kali ya aku sakit sampe kerumah sakit. dua kali doang sih.
itupun sakit mata, semacem infeksi mata karena debu gitu. periksa sendiri, naik motor sendiri, untung rumah sakit sama perumahan deket.
yang lebih sedih adalah mata kananku harus diperban. ya bayangin aja pulang motoran, mata diperban.
jadi tontonan orang-orang sih iya, mau gimana lagi. susah pula ngendaliin motor pake mata satu.
tapi itu bikin aku bersyukur banget masih dikasi nikmat penglihatan.
aku yang dikasi buta sementara satu mata aja uda kepayahan gini gitu. perban gk boleh dibuka sampe beberapa hari, yang boleh buka juga cuma dokter.
ya Allah.
gimana mereka yang buta kedua mata?
Alhamdulillah banget kan..
balik lagi masalah kemana-mana sendiri tadi.
kayaknya bisa di hitung deh berapa kali aku ditemenin belanja,, pacarnya mantan? mungkin ditemenin tiap saat.
kan di sayang banget.
ya iyalah gmw nemenin aku, takut disuruh bayarin kali. kalo pacar sekarang kan berpenghasilan sendiri. jadi g kuatir bayarin.
kadang mikir, sebenarnya dulu pacaran apa tukang ojek sih?
biasa nya kan cewek yang ditemenin kemana-mana. la kok ini cewek yang nganterin kemana-mana. kesian banget ya cewek ini.
dipikir-pikir, 5tahun pacaran, yang namanya jalan-jalan itu cuma dua kali. wkwkwk
iya dua kali doang.
jangan dikasianin. aku sendiri merasa kasian. hahahaha
terus pacarnya mantan? gak usah di hitung, dari cerita orang sih uda banyak banget mereka jalan-jalan.
sekali lagi, yang di sayang kan yang sekarang.
cemburu? iri?
gak sih, buat apa? lagi sepenting itu ta jalan-jalan sama pasangan?
sekarang sih mikir nya lebih enak kalo jalan-jalan sama keluarga.
mikir mikir, duh bodoh banget ya dlu aku jadi orang kebaiken. kalo tau jadi baik itu gak dihargain,, gak bakal aku mau dijajanin es krim 8ribuan,pentol 5ribuan tiap malam minggu.
gak bakal aku mau disuruh jemput tiap keluar.
buat apa, kalo baik nya aku itu gak pernah dihargain. malah dianggap pengganggu.
tau gitu bakal minta kekafe tiap minggu, eh lupa jaman pacaran dulu kafe gak sebanyak sekarang.
tau gitu bakal ngambek kalo disuruh jemput, maunya dijemput.
hahaha
hemt,, emang ya kalimat 'kamu terlalu baik buat aku'  itu ajaib banget.
harusnya jadi pacar posesif aja,, dikit-dikit minta diajak. ada acara liburan bareng sma pegawai pabrik, minta ikut. iya minta ikut. biar dikatain 'cewek murahan'.
gak usah pengertian aja,, biar di sayang.
jadi kalo nanti pacarku sibuk kerja, bakal ngrengek sakit minta anterin.
nah terus gak usah deh sok-sokan belain pulang pergi biar gk ldr. gak usah.
jadi pacar yang jahat aja.
ini apa sih sebenarnya.
cuma postingan buat ngetawain diri sendiri bukan berarti sedih.
ngetawain diri yang terlalu baik, sampe di sia-sia.
terlepas dari flashback yang ngeiyuh banget itu,, ternyata aku emang uda sering banget keluar sendiri. uda dari lama banget aku mandiri, gak bergantung sama pasangan.
berapa kali ya aku minta temenin? kayaknya gak pernah.
saking pengertian diriku,, sampe gak berasa kalo gak punya pasangan.
iya pengertian lah, pacar gk bisa nemenin ya sabar, gk ngomel.
humt,, kesian ya yang baik yang ditinggal yang gak baik diperjuangin.
saking mandiri nya aku ini, ketemu cowok yang siap sedia nganterin kemana-mana malah jadi risih. ya maklum, uda dilatih buat mandiri sih.
kemana-mana sendiri itu bikin aku lebih suka perjalanan dari pada tujuan. hehehe
lebih suka motoran dari pada nongkrong.
seperti sekarang, ngantuk banget.
mandiri sama sendiri juga bikin bingung bedanya apa. kalo mandiri itu apa, sendiri itu apa.
mungkin saking mandiri nya aku itu lah aku jadi ditinggal. takut kalah strong dibanding aku mungkin.

 

Blog Template by BloggerCandy.com